Saturday, January 5, 2008

SUARA KEAZAMAN

Dalam menapak mencari erti kehidupan tersirat
suara itu seakan membantu
membaja semangat di dalam jiwa
lalu mekar dengan tekad menjulang
meraih urat nadi mencari apa diimpi
Sesekali ia mengajar berdansa
atas pentas hidup kesuraman warna
mengikut rentak tari dunia
bermusim dan sukar disingkap makna

Samar kedengaran …
apatah lagi bagi jiwa yang terleka
tenggelam di lautan cinta sementara
Suara itu terus kedengaran
jiwa yang sedar menganggapnya panduan
memandu langkahan kaki dari tersungkur
di celahan episod dunia bersiri

Suara itu satu cetusan
Suara itu satu kurniaan
Suara itu suara keazaman

Duhai jiwa......
suara ini adalah temanmu
pantang dicabar pasti membantu
suara ini adalah kasihmu
sentiasa bersama meredah gelora

9 comments:

hakim dirani said...

suara itu terkadang sedikit mengeliru, hanya yang tahu akan memilih untuk menurut. tak begitu?

Achik_Sufi said...

salam,
suara itu terkadang sedikit mengeliru, hanya yang tahu akan memilih untuk menurut. tak begitu?

bunga rampai said...

Salam,

Pastinya suara itu merdu
bagaikan buluh perindu
umpama seruling bambu
mendamai jiwa yang bercelaru ...

Mak Su said...

teruskan usaha, this is my 2nd housy housy, http://jamilahyangayu.blogspot.com/

tintaHati said...

wahh suara keazaman...
tinggi dan lantang sungguh :)
tp jangan sampai hilang suara ok... ;P

CerminDiri said...

salam kehidupan,

hakim,
sayangnyer yang tahu itu hanya segelintir...

achik,
suara itu ada dalam hati achik, kekadng ditutup rasa kemalasan.

bunga rampai,
insyaAllah begitulah citernya.

mak su,
nanti akan dilawati.

tintahati,
orait...dah makan asam jawa banyak ni.

Cahaya Mata Kemuliaan Agama said...

lama tak tulis sajak..
dah kaku
hehe

ukhti27 said...

Salam Ma`al Hijrah 1429 :)

May ALLAH `Azzawajalla
preserve and protect U,
keep U strong on the straight path,
forgive Ur sins and make U successful
in this life and the hereafter.

ALLAHumma amiin.

butaseni said...

sajak ni ada kena mengena dengan maal hijrah tak?
salam maal hijrah hehe