Wednesday, February 13, 2008

HAPPY VALENTINE


Mereka bercakap atas nama fitrah manusia. Melabelkan diri mereka sebagai orang yang memperjuangkan sifat semulajadi manusia. Sifat azali yang terus berada di dalam diri insan. Mustahil untuk dinafikannya. Cinta…… kasih sayang……. mahabbah…. dan perkataan lain yang seerti dengannya.

Namun, sebenarnya mereka tertipu dengan dakyah mereka sendiri. Terlalu mengumumkan makna cinta, makna kasih sayang sehingga meliputi perkara yang tidak sepatutnya langsung membawa diri terjerumus ke dalam tipu helah dunia.
Happy valentine, satu lagi unsur yang mencemar akidah bagi mereka yang sedar. Satu lagi bentuk helah dalam menyesatkan umat Islam. Umum mengetahui hari tersebut merupakan hari peringatan terhadap seorang paderi kristian dan perjuangannya dalam menyebarluaskan pengaruh kristian di bumi Andalus. Lalu hari itu diketengahkan kepada masyarakat dunia. Maka berduyun-duyunlah manusia menyambutnya khususnya bagi mereka yang bercinta. Terlupa mereka seketika jurang pemisah antara kristian dan Islam.

Rasulullah s.a.w dalam satu hadisnya pernah bertegas : "Sesiapa yang menyerupai sesuatu kaum, maka dia tergolong dalam lingkungan kaum tersebut."

Cinta dan kasih sayang, Islam tidak pernah menghalang malah menganjurkannya. Islam itu sendiri datang sebagai rahmat kepada sekalian manusia. Tetapi Islam membentangkan gaya tersendiri dalam menyahut fitrah manusia itu.

Sabda nabi saw bermaksud:
"barangsiapa yang tidak mengasihi mereka yang kecil dan tidak menghormati mereka yang tua, maka dia bukan dari golongan kami (umat Islam)"

"tidak beriman seseorang itu sehinggalah ia mencintai saudaranya sebagaimana ia mencintai dirinya sendiri"

"tidak beriman seseorang itu sehingga aku menjadi orang yang paling ia kasihi daripada orang tuanya, anak-anaknya dan manusia sekaliannya".

Bagi yang bercinta, Islam meletakkan garis panduan untuk diaplikasikan sejajar dengan kehendak manusia. Bukan mengongkong, tetapi lebih kepada menyalurkannya ke arah makna dan maksud sebenar. Maka disyariatkan hukum pertunangan, perkahwinan dan ditambah dengan adab-adab pergaulan serta berkasih sayang.

Sedarlah, jangan kerana nila setitik rosak susu sebelanga. Jangan kerana sebahagian kecil, kita semua menanggung akibatnya. Berilah faham kepada mereka yang masih tersalah faham itu. Sesungguhnya agama Islam itu adalah agama nasihat menasihati.

4 comments:

Zalisa Maz @ ZN Isa said...

Islam sudah lengkap dgn segala2nya. Tidak perlu lagi bawa budaya org lain :)

Mak Su said...

sayang sepanjang masa, bukan pada hari2 tertentu

tintaHati said...

tinta sambut happy besday jer....huhu...

bang_gugar said...

salam,

aku sambul maal hijrah
(",)