Sunday, August 17, 2008

SEDIH BILA MENGENANGKAN


Takkan dorang tak terfikir untuk atur perkara ini bagi elok?, untuk kemudahan bersama juga bukan kepentingan sendiri, tanya hati suatu petang ketika sedang duduk-duduk di tangga Masjidil Haram dengan niat i'tikaf. Sambil mata masih tak terlepas pandang salah satu bucu binaan kaabah yang menjadi tumpuan itu. Dalam banyak urusan duniawi dorang boleh berfikir untuk cari jalan penyelesaian, inikan pula melibatkan perkara ibadah takkan tak jumpa cara. Lagipun masalah ini dah lama bukan timbul baru-baru ini. Sedikit masa aje perlu untuk fikir dan cari jalan penyelesaian. Kan dorang berkhidmat untuk tanah haram ini. Beberapa persoalan yang semakin ligat berlegar di benak fikiran saat mata masih memandang panorama ibadah yang terbentang di hadapan.

Memang mencium hajar aswad itu perkara sunat. Sunat bagi mereka yang berkemampuan. Yang tak mampu dianjurkan melambaikan tangan ke arah batu tersebut lalu dikucup tangan itu. Malah seringkali kita diingatkan agar tidak menjadikan ibadah sunat itu bertukar menjadi perkara haram. Hanya semata ingin mengucup hajar aswad, kita menyakiti orang lain. Berebut, tingkah-meningkah, tolak-menolak, malah kadangkala tindan-menindan. Yang sakit diri kita, yang sakit saudara seIslam kita sedang ia hanya perkara sunat. Yea, perkara sunat. Yang haram perlu didahulukan. Tapi bolehkah kita nafikan keinginan yang wujud pada diri setiap orang untuk mendapatkan keberkatan mengucup batu yang telah pun sebelum ini dikucup oleh nabi kita Muhammad saw, para sahabat baginda, para tabien, para wali Allah dan orang-orang soleh. Keinginan itu jugalah sebenarnya sedang menebal dalam diri cermin. Ikutkan hati dan setelah congak kemampuan diri, ingin saja turun berebut bersama.

Itu baru dibicarakan tentang hajar aswad. Belum lagi di hijr ismail, di rukun yamani dan juga di raudhah. Semuanya menjadi tempat rebutan bagi mereka yang tahu kelebihannya. Tak termasuk lagi berdoa di multazam dan memegang pintu kaabah.

Tak salah rasanya kalau cermin katakan seolah wujud hukum rimba di sana. Yang kuat akan berhasil merebutnya, yang lemah hanya sekadar melihat. Sedangkan semua umat manusia ingin mengucupnya. Dari segi fizikal, apalah sangat bangsa dari benua Asia jika hendak dibandingkan dengan bangsa Arab, Parsi, Eropah dan sebahagian bangsa lain yang punya susuk tubuh besar dan tegap.

Kan elok jika diatur dan didisiplinkan perkara ini. Setiap orang perlu ikut aturan. Bertambah kuat lagi bila ianya diwartakan oleh kerajaan Arab Saudi sendiri. Tak kira sesiapa pun mereka, kuatke mereka, lemahke mereka, perlu ikut aturan ini. Semua boleh dapat. Mesti ada caranya untuk selesaikan masalah ini. Takkan selamanya umat Islam perlu berebut untuk cium batu itu.

Atau…. Sengaja perkara ini tidak difikirkan oleh mereka. Ditinggalkan kepada jemaah sendiri untuk selesaikannya. Dianggap perkara ini enteng dan tak perlu beban kepala otak untuk fikirkannya.

Satu kalam berbunyi ;

Kebenaran yang tidak mempunyai disiplin atau aturan akan dikalahkan oleh kebatilan yang mempunyai disiplin.

5 comments:

butaseni said...

waaaaa.dapat kesana,hmmm saya jeles ni hehe
alhamdulillah :D

Zalisa Maz @ ZN Isa said...

Kerana bimbang tidak dapat mencium batu itu mereka berebut2. Yang sebenarnya jika tidak berebut pasti semua merasa tetapi pada masa ini, kita sudah tidak yakin lagi dgn disiplin...

Bunga Rampai said...

Salam,

Hmmm ... terfikir pula, tak bertanya kepada pihak pengurusan kenapa begitu jadinya?

Salam Ramadhan Al-Mubarak, selamat menjalankan ibadah puasa.

:)

Puteri Ezza said...

Salam...

Dah lama saya tak bertandang ke sini. Selamat berpuasa ye.

tintaHati said...

Salam ramadhan cermin :)

Baru balik dr umrah ka. Terkenang saat ke sana dengan keluarga...:)