Monday, May 3, 2010

TULISLAH......

Jemariku pantas mencoret sesuatu. Bergerak dari kanan ke kiri. Habis satu helaian, pindah ke helaian kertas berikutnya. Dari satu huruf, disusun menjadi satu perkataan lalu diolah bertukar menjadi satu ayat yang menarik dibaca. Himpunan ayat tadi aku susun menjadi sebuah tulisan yang difahami isi dan kandungannya. Mungkin difahami…..

Menulis memang mudah. Kerna dari kecil kita diberi peluang menulis. Di buku, di dinding rumah, atas meja kelas, ruang bilik air. Tulis apa sahaja walaupun tak faham, yang penting ada huruf atau pun nombor. Aktiviti yang mencorak perkembangan hidup si kecil.



Tapi…. menulis sesuatu yang mampu difahami cukup rumit. Apatah lagi jika ingin mempengaruhi pembaca melalui penulisan. Ingin menyampai sesuatu fikrah tentang sesuatu perkara. Berbentuk ulasan mahupun kritikan. Sokongan atau bangkangan. Tidak semudah disangka. Hanya mereka yang menguasai seni penulisan sahaja mampu melakukannya. Banyak aspek yang perlu diambil kira.

Teringat dulu-dulu kata seorang kawan “nak tengok seseorang itu hebat, tengok pada dua perkara : dia mampu mengolah ayat dan dia mampu mengukir kata (iaitu menguasai teknik penulisan dan seni percakapan). Kerana bukan semua yang pandai bercakap, pandai menulis. Begitulah sebaliknya.

Alhamdulillah…… Alhamdulillah…….

Banyak hasil tulisan kini yang kurang kualitinya. Ini penulis kata, bukan aku yang kata. Sekadar mempersembahkan tulisan yang hambar, tiada unsur pengajaran dan amat jauh dari sumber maklumat. Lebih teruk jika tulisan itu hanya bertujuan menghentam sana-sini, orang itu salah orang ini salah, bila ditanya siapa yang betul, dia pun tak tahu. Dia puas hati…..

Dia lupa bahawa penulisan ini ada tatacaranya tersendiri. Bukan boleh semberono menulis. Ada etika yang perlu dipatuhi. Banyak nama baik penulis lain yang perlu dihormati. Jangan kerana sikap segelintir, majoriti kita tak minat menulis. Kata mereka, hindar diri dari syubhat. Menjawablah nanti…….

2 comments:

ck said...

minat!
susah nak menulis..nak tajamkan pen macam mata pedang..
huhuhuhu
kena banyak belajar..mcm air membentuk lekuk pd batu..

CerminDiri said...

salam kehidupan,

seni menulis.... bukan seni menyusun kata. lebih kepada seni yang menggabung seni.