Wednesday, May 16, 2007

warna-warni kehidupan












tak kira bangsa dan peringkat umur

ramai mampu menikmati warna2 nya











namun......

sedikit sangat yang merenung keajaibannya
apalagi berfikir tentang perjalanan kehidupan











sedang.....

jalan ke arah itu cukup bercambah

banyak cara dan cabang yang boleh dilalui












mungkin terpedaya dengan si laknat ini

terus tenggelam dalam janji2 manisnya












natijahnya......

kita perlu berusaha membuktikan

kita sememangnya layak dilantik sebagai khalifah

bukan hanya omong kosong semata....

8 comments:

Achik_Sufi said...

wah...cam bestje...mane dapat nie...

IFFAH said...

Salam,

Yep...betul tu,banyak cabang yang perlu dilalui...mudah-mudahan kita dikurniakan jalan yang lurus dengan berbekalkan kekuatan dari-Nya....Ameen

bang_gugar said...

salam,
hehehehe.. aku dah kembali..

sememangnya kita telah dilantik sebagai khalifah..

weii.. balik baca buku, kemas katil aku sekali..lipat baju..
(",)

CerminDiri said...

salam kehidupan,

achik,
mana dapat itu bukan ceritanya, yg penting natijahnya,x gitu?...

iffah,
memang sebegitulah, kita shj sering terlupakannya.

bang,
antara kita berdua, rasanya cermin yang paling layak utk jawatan tersebut.

tintaHati said...

cabang kehidupan mmg byk. Kita kena ada ilmu utk memilih jln yg baik. smg mendapat kesudahan yg baik di pghjg jln...

bunga rampai said...

Salam,

Berfikir itu nur ilmu. Itu pesan guru.

Ada hasrat terpendam sebenarnya, dan kali ini mahu meluahkannya...

Ungkapan 'salam kehidupan' itu adalah ungkapan yang penuh bermakna bagi saya, agak berat jua kerana berasa ada 'jiwa' di dalamnya dan mampu saja mengocak rasa. Boleh saya tahu mengapa menggunakan ungakapan itu?

Terima kasih.

INDERA KENCANA said...

Petua yang paling mujarab
1. Bersabar
2. Mengerjakan amal soleh

CerminDiri said...

salam,

tintahati,
kekadang lg banyak ilmu lagi banyak haru birunya.dek tercelaru dengan pemahaman ilmu tersebut.

bungarampai,
maaf kerna 'mengocak rasa' anda.
hanya olahan kecil bicara pengingat jiwa.
xlebih dari itu.

indera,
terima kasih menasihati.