Friday, July 27, 2007

MALAYSIA DENGAN ANGKA 50

Hampir sebulan lagi Negara kita akan menyambut ulang tahunnya yang ke 50. Dengan usia setua itu, seharusnya Malaysia sudah cukup matang menongkah arus perdana dalam memartabatkan diri. Malah cukup mampu menghadapi segala macam cabaran mendatang di peringkat kebangsaan mahupun antarabangsa samada ianya menyentuh isu politik, kemasyarakatan, sukan, pendidikan atau yang selainnya.
Dalam entri kali ini, cermin suka berkongsi kata dalam membicarakan beberapa isu yang sedikit sebanyak mencalarkan sifat kematangan Negara di usia 50 an dan dalam masa yang sama tidak menafikan bahawa kesemuanya ini boleh dianggap suatu proses bagi meningkatkan kecemerlangan yang sedia ada.

1. Prestasi skuad bola sepak kebangsaan.

Dengan rekod perlawanan tanpa menang dan tanpa seri yang ditunjukkan dalam pesta Piala Asia baru ini mendedahkan segalanya. Siapakah yang bersalah?...... Jurulatihkah yang kurang berpengalaman dalam merencana taktik, atau bentuk pengurusan FAM yang pincang sedang prasarana setaraf dunia, atau pemain sendiri yang menjadi puncanya?.....
Kini, peminat sukan ini mahukan perubahan agar setanding dengan pasukan Negara lain atau sekurang-kurangnya berdiri sama tinggi dengan skuad kebangsaan di era 70 an dulu.

2. Penderaan murid oleh guru.

Berdarah di telapak tangan, dilibas di bahagian belakang, dirotan di betis, berendam di dalam aliran air kotor dan di tuduh hamil. Inilah sebahagian dari bentuk penderaan yang dilaporkan. Kenapa ia terjadi sedang murid itu adalah amanah yang perlu dibentuk peribadinya, sedang guru adalah pencetus kepada kegemilangan anak bangsa?....
Wajar rasanya sistem pendidikan Islam yang diyakini keberkesanannya sejak berkurun lama dipraktikkan kembali secara total tanpa dipecahbelahkan. Kerna ini melibatkan generasi kita, pemangkin serta penerus kecemerlangan Negara.

3. Hempasan helikopter nuri.

Hampir 40 tahun ia telah digunakan dan kini khidmatnya mula dipertikaikan. Bukan tiada bersebab bahkan sejumlah korban manusia menjadi saksinya. Ini membabitkan sistem pertahanan Negara kita malah melibatkan nyawa-nyawa mereka yang kemungkinannya mempunyai pertalian darah dengan kita.
Berbelanja lebih sedikit tidak mengapa asal keselamatan terjaga, diri kita mahupun Negara tercinta.

4. Hiburan

Kini, ia seolah-olah makanan rohani harian sebilangan besar masyarakat Malaysia. Lebih dari itu lagi, ada sebilangan kecil kita menganggapnya melebihi segalanya atau yang diistilahkan sebagai hedonisme. Apa nak jadi dengan pemangkin kegemilangan Negara jika begini ceritanya?......
Tidak berlalu satu hari di Malaysia tanpa ada rancangan hiburan yang diketengahkan. Pelbagai bentuk dan gayanya. Dari rancangan televisyen yang berbentuk pertandingan, gosip sensasi sesama artis hinggalah ke muka-muka akhbar. Fikir…..fikir……..apalah nanti natijahnya.

4 comments:

Achik_Sufi said...

sungguh bermakna sekali tulisan kali ini...moga hasratmu itu akan tercapai suatu hari nanti....

p/s: jangan lupa apa yang achik kirim ari tue erk...

bang_gugar said...

salam,

apa natijahnya..

aku tunggu ni..

mumtaz ka??. jaid jiddan atau jaid saja..

hehehe
(",)

tintaHati said...

Hurmm entry yg membuka mata rakyat malaysia...jd ada apa dgn sambutan ke 50 merdeka ini?

SoFie NuR said...

salam,

i think suasana b4 merdeka lebih baik dari selepas merdeka coz penjajahan sekarang lebih teruk berbanding dulu..semuanya utk merosakkan masyarakat Msia sendiri...