Sunday, May 11, 2008

ADUHAI NEGERIKU....

ADUHAI NEGERIKU….

Mendengar ucapan Dr. Hasan Ali baru-baru ini hati membenarkannya. Kepala seringkali juga mengangguk tanda bersetuju dengan apa yang diutarakan. Tempoh sepanjang penayangan video klip itu dirasakan sekejap sahaja berlalu walaupun sebenarnya memakan masa lebih dari 25 minit. Bukan secara langsung….tak mengapa, yang penting fikrah pihak pimpinan itu sampai kepada kita dan difahami.

Proses pembodohan, istilah yang cukup menarik hati. Boleh dikatakan itulah inti ucapan beliau sepanjang tempoh tersebut. Bila tarikh mulanya, siapa pengasas, bagaimana bentuk perlaksanaan, dimanakah tapak penubuhannya tak perlulah lagi diulas berkajang. Yang berlalu biarkan berlalu. Malah Islam menganjurkan kemaafan atas apa yang telah berlaku. Yang penting kita hari ini. Bagaimanakah sikap dan tanggungjawab kita memanipulasi proses tersebut demi kemajuan masa depan, bukan sekadar mengutuk, mengkeji dan dalam masa yang sama kita terkesan dengan rentak yang telah dikuburkan itu.

Pengukuhan institusi masjid, salah satu bentuk perancangan yang diberitakan akan diusahakan. Secara peribadi, diri menyokong penuh usaha yang bakal dilaksanakan itu. Malah jikalaulah perkara itu nanti akan melibatkan pelbagai peringkat masyarakat pun, diri tetap bersetuju kerana memang sebegitulah corak perlaksanaannya. Tempat penyatuan hati dan kepercayaan lalu diterjemahkan ke dalam bentuk perkataan dan perbuatan, itulah yang cuba digambarkan olah Rasulullah swt saat baginda membina masjid Quba setibanya baginda di tanah Madinah al-Munawwarah. Tentu kita masih ingat sejarah itu. Apa salahnya kita mengulangi kembali sejarah tersebut di bumi Darul Ehsan.

Berbeza pendapat dalam urusan dunia tak mengapa, bercanggah prinsip dalam soal politik biarkan dulu, bergaduh sana sini atas urusan peribadi jangan kisah sangat. Insyaallah bila urusan akhirat selesai, perkara pokok di dalam agama didahulukan, prinsip kemasyarakatan dan jamaah diutamakan, bila hati terikat antara satu sama lain, maka semua permasalahan sebentar tadi mampu diharung dengan senang. Ingat…. sejarah telah membuktikannya.

Bukan persoalan siapa kita untuk merealisasikan perkara itu. Tidak wajar juga mempersoalkan bagaimana nanti bentuk perlaksanaannya dan kesannya kepada mereka yang bukan muslim. Mereka pihak pimpinan yang telah pun kita berikan mandat untuk mengatur yang terbaik, jadi tahulah mereka menguruskannya. Cuma kembali kepada kita bersediakah bersama menyingsing lengan baju memberikan kerjasama dalam hal itu?....

Kalian lebih mengetahui letak duduk perkara yang bakal dan sedang dilaksanakan ini. Moga-moga tanggapan baik selama ini terhadap rakyat selangor khususnya tidak meleset.

2 comments:

Mak Su said...

semoga berjaya untuk pemuda-pemudi

butaseni said...

aku di utara turut berdoa.
kali ni ada orang yang dapat hadiah penyapu tak?
hehe