Wednesday, May 28, 2008

ANGAN-ANGAN MAT JENIN

Cerita tentang angan-angan mat jenin hampir semua masyarakat melayu mengetahui dan pernah mendengarnya. Di setiap lapisan masyarakat samada mereka yang baru mengenal alam sekolah sehinggalah ke golongan veteran. Kisah ini telah diriwayatkan turun temurun dari generasi ke generasi seterusnya dan mungkin tidak akan dinoktah selagi keturunan melayu tidak pupus. Cerita melayu klasik ini cukup menarik untuk dijadikan teladan manusia. Positif atau negatif, terpulang pada penilai dan cara seseorang itu berfikir.

Salahkah kita berangan-angan?.... Jikalaulah ia satu kesalahan, dimanakah titik salahnya?.... Apa bezanya pula antara angan-angan dengan impian, cita-cita, khayalan, fantasi, imaginasi dan hasrat?...

Entry kali ini suka ingin mengajak kengkawan berkongsi beberapa patah perkataan yang telah dilontarkan oleh bekas pengacara tv terkenal saat beliau mengulas tentang cerita mat jenin khususnya dan pemahaman sebenar angan-angan secara amnya agar ada manfaat yang boleh kita kutip darinya bersama.


Aziz Desa – Semangat Mat Jenin ( UM 26/2/2000 )

Tidak ada salahnya saya bersemangat mat jenin. Bahkan saya yakin ramai di Malaysia ini yang ada semangat mat jenin dalam diri mereka. Cuma mereka mungkin malu untuk mengungkapkan atau tidak sedar kelebihan semangat itu dalam diri masing-masing.

Tanyalah kepada Tan Sri Tajuddin Ramli, Tan Sri Halim Saad, Tan Sri Samsudin Abdul Kadir, Tan Sri Azman Hashim, Tan Sri Mustafa Kamal dan ramai lagi usahawan melayu yang tersohor di Negara ini, apakah mereka ini pernah berangan-angan sebelum mencapai kejayaan atau mahu menghasilkan sesuatu yang cemerlang.
Bahkan saya tidak ragu-ragu untuk menyatakan Tan Sri Dr. Mahathir Mohamad (sekarang Tun) adalah antara orang yang ada angan-angan untuk melihat bangsa, agama dan tanah airnya berada pada satu tahap yang cukup hebat.

Saya sendiri berjaya menjadi antara pengacara popular tv suatu ketika dulu hingga dikagumi kerana mencipta angan-angan untuk menyayingi populariti yang ada pada pengacara Mahadzir Lokman dan Ahmad Tarmizi. Angan-angan saya tidak kosong iaitu berwawasan, ada usaha dan didokong rasa kasih serta tunduk kepada kekuasaan allah, alhamdulillah saya berjaya.

Sebenarnya angan-angan yang ada dalam diri saya dan tokoh-tokoh yang saya sebutkan tadi adalah sama seperti angan-angan mat jenin yang acap kali dipandang serong segelintir masyarakat kita. Hinakah mat jenin yang memasang angan-angan untuk menjual kelapa dan kemudian mahu berurus niaga agar dapat membeli ayam, itik, kambing, kerbau, gajah dan kemudian mahu memiliki puteri raja?...

(bersambung……..(','))


Pepatah melayu Indonesia ada menyebut :

Mati belanda kerana pangkat, mati cina kerana kaya, mati keling kerana makan, mati melayu kerana angan-angan.

3 comments:

bunga rampai said...

Salam,

Segala hasrat, impian, atau cita-cita bermula dengan angan-angan. Angan-angan diiringi usaha adalah pembuka jalan untuk merealisasikan hasrat, impian, cita-cita.

Usah malas berangan-angan,tapi biarlah angan-angan itu berakal.

Mak Su said...

angan2 tanpa usaha mmb bikin mati beragan

butaseni said...

kadang kadang perlu jugak angan2 ni untuk motivate diri :D